DI LAMAN KEHIDUPAN


Salam penuh kasih sayang untuk anakanda Siti Nurulbaya , Fatima Zahraa Hasanuddin, Sa'id Badi'urzaman, Ali Shari'ati, 'Aisyah Syahirah Hasanuddin dan Muhamad Isyraf Eilmy. 

Esok lusa sehari dua lagi bapa akan menyambut hari ulangtahun bapa ke-54. Sudah lama rupanya bapa merakap di bumi Allah ini. Sudah banyak kurniaan Allah diperoleh dan sudah jenuh menghadapi ujian Allah untuk meraih kehidupan. Dengan selalu mengingati kesudahan usia ini, dipacakkan selalu ingatan kepada pesanan Rasulullah SAW dalam sabdanya “ Umur umatku antara 60-70 tahun, hanya sedikit daripada mereka yang usianya lebih daripada itu.” (Riwayat Tarmizi) 

Seperti insan yang dimulai Allah yang lainnya, bapa ingin mendapat nikmat usia itu dipanjangkan agar dapat melihat penuh insaf maju mundur kehidupan anakanda. Selain untuk bapa sendiri meningkatkan kebijaksanaan dan kesolehan. Akan usia yang berkat itu menjadi impian sebagaimana diceritakan Abu Bakar ada meriwayatkan, seseorang berkata: “Ya, Rasulullah, siapakah orang yang paling baik? Rasulullah bersabda: Orang yang panjang umur dan baik amalnya. Lelaki itu bertanya lagi: Lantas, siapakah orang yang paling buruk? Rasulullah bersabda: Orang yang panjang umurnya dan buruk amalnya.” (Riwayat Ahmad dan Tarmizi)

Doakan bapa ini dalam usia penuh kebaikan, tergolong dalam apa yang disebutkan oleh Rasulullah s.a.w. “Sebaik-baik keislaman seseorang adalah yang meninggalkan hal yang tidak bermanfaat baginya.” (HR. Ahmad, Tirmidzi, Ibnu Majah)

Demikian bapa ingin menyerap kebaikan itu terus-terusan di dalam diri. Ahli bidalan mengukir kata berhubung pertuturan yang indah dan baik dengan menyebut apa tanda orang yang mulia, apabila bercakap bermanis muka. Tanda orang berhati bersih, apabila bercakap mukanya jernih. Tanda orang berbudi bahasa, apabila bercakap tahukan rasa. Tanda orang berdada lapang, tahu menjaga perasaan orang. Tanda orang berbudi pekerti, perasaan orang dia fahami

Untuk anakanda sekelian selalu kiranya mengingati beberapa pesanan Lukmanul Hakim yang masyhur itu kepada anaknya " Sepanjang hidupku, aku hanya memilih lapan kalimah daripada pusaka para nabi untuk dijadikan pegangan hidup, iaitu" : Apabila engkau solat, jagalah baik-baik fikiranmu. Apabila engkau bertandang ke rumah orang lain, jagalah baik-baik pandangan matamu. Apabila engkau di majlis, jagalah lidahmu. Ingatlah kepada Allah SWT sepanjang masa. Ingatlah akan mati, iaitu bersedia hadapi maut . Lupakan budi baikmu terhadap orang lain dan lupakan semua kesalahan orang lain terhadapmu.”

WAHAI BUMI TELAHLAH AIRMU



Dadaku telah pecah
oleh sebak gelombang pilu
menampar semua pintu rasa.
Betapa hujan mencurahkan air mata
belum jemu membasahi dada jiwa
yang sekian lama mengering kontang.
Air yang menampar muka mula merobek
rasa bimbang, resahnya mula berlurah
di tangkai nyawa.


Wahai bumi, telanlah airmu
dan wahai langit berhentilah
dari curahan hujanmu. 


Anak-anak manusia tidak lagi mampu
menahan resah yang membengkak.
Tidak juga mampu
meredah deburan air yang berhiliran.

MADRASAH ITU ADALAH JIWAMU MENGENTAL KEIMANAN


Madrasah Islamiah itu telah temggelam.
Banjir menggila meranap
harapan adik-adik ingin jadi ulama’ ,
Rasa hampa berbalam-balam
berbekas di dada. 


Mata merayap ke setiap penjuru.
Kerusi bersepah, meja merekah
dan kitab-kitab bertebaran kembang dan
berkapitan.

Di sudut surau,
sejadah usang menghilang
dan cebisan al-Quran berdakapan di dinding
meraih baca.


Pulanglah anak-anak peraih ilmu di sini.
Kuberitakan madrasahmu sangat sengsara .
Lukanya parah dan jiwanya resah
Bagaimana mungkin dapat memberi minum
segelas ilmu dalam kedaifan
Raihlah sedikit simpati dari lubuk hati manusia.
Betapa yang terjejas itu
adalah dirimu,
adalah jiwa yang berdakapan
rasa cinta Ilahi kental mengimani.


Basuhlah setiap tangga madrasahmu sewangian mawar.
Adik-adik yang menangis,
belaikan dengan bujukan janji
kegumbiraan.



Sempambaru
29 Disember 2014

KAMPUNG HALAMAN - KUALA ATOK


Berikan aku waktu untuk merenung
indahnya wajah sebuah desa
yang membesarkan tulang temulang
dan kudrat fikir. 


Berikan aku memijak setiap denai
untuk kumamah segala ulaman
untuk mengukuhkan iman.

Kuala Atok

Desaku melambai 

dan aku berlari-lari dalam belaiannya.

TANAH ITU PEMBUDI YANG IKHLAS


  Ketika aku menunduk wajah ke lamanmu, 
sehidangan juadah secukup rasa yang kauhidangkan 
memanjangkan usiaku 
dan menajam fikirku. 

Betapa hari-hari hadapan
adalah aku menjadi penerima sekalung budi 
yang tidak minta dibalas. 
Aku menjadi sekerdilnya walaupun 
perkasa pada sehelai kertas akuan 
dan aku tidak mampu menyembunyikan wajahku 
di sebalik telapak tangan 
yang cuma mampu menyuap 
sesuap juadah ke mulutku.

BEKAS KEINSAFAN


Yang menadah adalah bekas
yang belum diisi segenggam taubat
dan sehiris keinsafan
yang selama ini terlalu suci
untuk disentuh. 


Berlarilah ke sana
untuk mengutip segala kotoran
bekas keinsafan dapat menapis dan
mengasingkan segala keangkuhan,
khianat, dendam dan amarah
yang selama ini menutup
pintu-pintu pahala.